Perjalanan Philip Kotler

philipkotler2.jpgTanggal 7 Agustus 2006 ini terasa sangat istimewa bagi para akademisi maupun praktisi bisnis. Pasalnya, Philip Kotler—salah satu guru marketing yang banyak berjasa dalam pengembangan ilmu marketing di dunia, telah memasuki usia ke-75. Sebuah usia yang bisa dikatakan sebagai masa penuh kebahagiaan setelah banyak memberikan karya dan pemikiran yang menginspirasi semua orang.


Sampai saat ini, Kotler telah banyak memberikan kontribusi yang sangat signifikan di dunia marketing. Banyak buku yang telah ditulis dan memberikan pemikiran baru di dunia marketing. Mulai dari textbook, sampai buku-buku praktis telah banyak ditulis. Sehingga para akademisi dan praktisi bisnis menjadikan ide-ide Kotler sebagai pegangannya. Tidak heran bila Kotler menjadi salah satu pemikir yang berpengaruh di dunia bisnis.

Sampai-sampai Kotler berhasil dinobatkan oleh Financial Time, media harian internasional bergengsi di dunia, sebagai ”Most Influential Business Writer or Management Guru”, dibelakang Jack Welch, Bill Gates, dan Peter Drucker.

Namun, ada cerita menarik bila kita coba melihat kebelakang proses perjalanan hidup Kotler hingga akhirnya menjadi guru marketing dunia. Ternyata, sebelum menjadi guru marketing, Kotler adalah seorang ekonom yang cukup banyak menyumbangkan pemikirannya di jurnal-jurnal ekonomi.

Proses pendidikan yang ditekuninya pun selalu seputar ilmu ekonomi. Gelar Masternya didapat dari University of Chicago, sedangkan gelar PhD dari MIT. Keduanya dalam bidang ekonomi. Dengan maksud memperkuat daya analisis ilmu ekonominya, Kolter kemudian melanjutkan studi post-doctoral-nya di Harvard Universerty dalam bidang matematika dan di University of Chicago dalam bidang ilmu pengetahuan perilaku (behaviour science).

Kesuksesan Kotler sebagai ilmuwan memang tidak diragukan. Hal ini terlihat dari berbagai peghargaan sebagai doktor kehormatan dari berbagai universitas terkenal di dunia, diantaranya Stockholm University, University of Zurich, Athens University of Economics and Business, DePaul University, the Cracow School of Buisness and Economics, Groupe H.E.C. di Paris, the University of Economics and Buisness Adminsitration di Vienna.

Menariknya, guru marketing yang lahir 7 Agustus 1931 di Chicago, Amerika, sering merasa kurang puas terhadap penjelasan-penjelasan yang ada dalam ilmu ekonomi. Kotler merasa bahwa ilmu ekonomi terlalu menyederhanakan pasar dalam konteks yang sebenarnya. Ilmu ekonomi banyak fokus ke harga dalam kaitannya dengan permintaan dan penawaran. Padahal peran dari iklan, tenaga penjualan, dan saluran penjualan dalam menciptakan permintaan sangatlah besar.

Akhirnya, Kotler pun berkesimpulan bahwa marketing adalah bagian dari ekonomi dan mempercaya ilmu ekonomi untuk menghasilkan ilmu ekonomi modern.

Perjalanan hidup Kotler yang menarik tidak hanya di bidang ilmu saja, dari ekonomi ke marketing. Tetapi juga perjalanan panjangnya dalam memberikan pemikiran-pemikiran barunya dari dunia akademis ke dalam dunia praktis.

Selain menjadi guru besar ilmu marketing di Kellog School of Managment, kotler juga banyak membantu perusahaan-perusahaan besar dunia dalam lingkup strategi dan perencanaan marketing, marketing organisasi, dan internasional marketing. IBM, General Electric, AT&T, Honeywell, Bank of America dan Merck adalah beberapa perusahaan yang pernah mendapatkan insprasi dari Kotler.

Perjalanan hidup lainnya yang cukup menarik adalah, ketertarikan Kotler untuk berkontribusi lebih luas ke banyak negara di luar Amerika dan Eropa, yaitu Asia. Hal ini dibuktikannya dengan banyak memberikan seminar, pengajaran, dan menulis buku bersama dengan para akademisi dan praktisi bisnis di Asia. Kotler juga banyak menganalisis kasus-kasus perusahaan dan isdustri di Asia.

Misalnya saja buku “Rethinking Marketing” yang mencoba untuk menawarkan pemikiran baru ilmu marketing. Buku ini ditulis bersama ahli-ahli marketing Asia seperti Hooei Dan Huan, Sandra Liu, dan Hermawan Kartajaya. Selain itu ada juga buku “Repositioning Asia” dan “Attracting Investor” yang berusaha menganalisis kasus dan strategi bisnis perusahaan-perusahaan di Asia.

Intensitas keterlibatan Kotler dalam pengembangan dunia marketing di Asia memang tidak setengah-setengah. Hal ini dibuktikan Kotler dengan mendirikan Philip Kotler Center for ASEAN Marketing yang diresmikan pada November 2005 lalu di kantor sekertariat ASEAN. Philip Kotler Center yang bertempat di MarkPlus Institute of Marketing (MIM), Jakarta, merupakan organisasi nirlaba yang sengaja didirikan bagi pengembangan ilmu marketing di negara-negara ASEAN.

Melihat perjalanan hidup Kotler yang sarat kontribusi terhadap dunia marketing, menyebabkan banyak institusi yang mempersiapkan diri untuk memberikan penghargaan kepada Kotler pada saat berulang tahun. Seperti misalnya Kellogg School of Mangement yang mengadakan acara Kotler’s Day dengan tujuan mengundang seluruh kolega Kotler untuk memberi apresiasi di hari ulang tahunnya.

Tidak ketinggalan, Philip Kotler Center yang bertempat di kampus MIM Jakarta juga mengadakan Kotler’s Day dengan tema Revisiting Kotler’s Influence to the Marketing World. Acara ini akan diisi beberapa praktisi bisnis dan akademisi dari perguruan tinggi terkenal di Indonesia seperti Jacky Mussry dari MarkPlus&Co, Budhi Sugarda dari Universitas Indonesia, Danie Prakosa dari Indonesian Business Links, dan Y.W. Junardy dari Indonesian Marketing Association.

Alhasil, perjuangan dan perjalanan Philip Kotler baik sebagai ilmuwan maupun praktisi bisnis yang banyak berkontribusi di dunia marketing tidaklah sia-sia. Hal ini bisa terlihat dari sangat banyaknya penghargaan dan apresiasi dari semua kalangan terhadap usaha Kotler selama ini. Kotler pun berhasil menjadi salah satu pemikir yang cukup berpengaruh di dunia bisnis, khususnya dunia marketing***

 

Tulisan ini dibuat penulis ketika menjadi business analyst di MarkPlus&Co

8 thoughts on “Perjalanan Philip Kotler

  1. malem mas yoki….namaq arum
    langsung aj nih aq boleh minta tolong ga?kira2 tau atau punya literatur tentang brand awareness ga?soalnya materiku aga kurang n aq mw maju sidang akhir bulan ini,hiks…hiks….trs aq ada 1 bku tntg brand recall test dari rositter&percy buku th 1987 aq mw cri dimana,he2 judulnya advertisning n promotion management, newyork mcgraw hill book.co…tolong bgd ya mas plis kalo ada aq bner makasih bgt waiting ur reply mas in my email mksh bgt…btw websitenya bagus

  2. Dear Arum,

    Terima kasih dah mengunjungi web saya. Sayangnya, saya tidak memiliki bukunya. Namun Arum bisa cari makalah2 yang berkenaan dengan advertising di http://www.astosubroto.com/?page_id=9
    Lalu, coba cari tema2 yang diperlukan di Library 1 dan Library 2. Nah kalo ada yang tertarik, coba email ke saya judul2nya. Nanti saya kirimkan dan saya kasih link-nya untuk paper yang Arum inginkan.

    Semangat dan semoga sukses ya Arum…

  3. Ass,mas Yoki.Sy Rizal,suka marketing karena Sy ga pinter ngomong Sy dikenal kuper,pendiem, dan ga punya banyak temen.Sy ga mau gini terus.Sy skrg jd sales di salah satu perusahaan telekomunikasi,apa marketing bagus diawali dari sini?Penjualan Sy standart keatas dibanding temen,itu buat Sy heran krn Sy tau,kemampuan Sy minim,sy masih takut ketemu orang sampe skrg.Tujuan Hidup Sy punya bisnis sendiri,Ilmu apa yang harus Sy pelajari lebih dulu?marketingkan luas buangett?

  4. mas Yoki..
    saya ingin belajar dari anda bagaimana meningkatkan penjualan suatu produk bank? bagaimana cara mencari dan mendapatkan konsumen yang benar2 bisa bergabung dengan bank tersebut.. saya bekerja sebagai marketing funding di salah satu bank swasta.. saya kerja masih kontrak.. saya ingin menunjukkan bahwa saya bisa menjadi marketer yang handal.. jujur saya ingin belajar dan belajar… karena saya juga tidak ingin dipecat hanya gara2 kurang target.. tolong bantu saya…
    terima kasih mas yoki

  5. pagi mas yoki…
    saat ini saya lagi kebingungan mencari jurnal2 waralaba dan analisis apa yg tepat untuk mengembangkan usaha tsb?klo boleh mnta website pa yg tepat untuk mncari referensi tsb cz untuk bahan skripsi.mkasih

  6. mas Yoki..
    saya ingin belajar dari anda bagaimana meningkatkan penjualan suatu produk bank? bagaimana cara mencari dan mendapatkan konsumen yang benar2 bisa bergabung dengan bank tersebut.. saya bekerja sebagai marketing funding di salah satu bank swasta.. saya kerja masih kontrak.. saya ingin menunjukkan bahwa saya bisa menjadi marketer yang handal.. jujur saya ingin belajar dan belajar… karena saya juga tidak ingin dipecat hanya gara2 kurang target.. tolong bantu saya…
    terima kasih mas yoki

  7. salam mas yoki

    saya sangat suka membaca artikel mengenai studi kasus/ bedah kasus misalnya mengenai rokok marlboro yang kemudian dikenal sebagai rokok untuk wanita -hal2 spt itulah- dilihat dari sudut marketingdimana saya bisa dapat membaca artikel2 tsb. sebelumnya terima kasih mas yoki.

  8. Ass mas yoki,,,,,,,,,,

    Saya sangat suka membaca buku philip kotler dan saya sedang melakukan penjualan produk perbankan… untuk mengatasi rasa gugup,takut,gerogi dan ngga pintar ngomong caranya gimana mas agar semua itu teratasi…. saya minta solusinya mas…?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s